Isnin, Jun 13

R.I.P putih

40 minit sebelum saya menulis entri ini.

saya keluar dari perut kereta membuka pagar rumah. saya disambut lincah oleh oren dan putih. riang sungguh mereka bermain hide and seek di dalam longkang kering.

saya masuk ke dalam rumah. abah hendak parkir kereta. mak yang sudah keluar dari kereta terkejut mendengar suara kucing menjerit. saya ingat mak terpijak kucing ke apa. tapi tidak. 

ya Allah, putih !! mak menjerit. hampir menangis.

hati saya tersentak. merayu-rayu. ya Allah, tolong jangan jadi apa-apa pada kucing-kucing saya. tolonglah.

saya keluar terburu-buru. sumpah hati ini tak nak melihat yang bukan-bukan. tidak pada kucing saya. tolonglah.

saya lihat putih sedang dalam nyawa-nyawa ikan. dalam hati cuma ada ayat ini ya Allah, ya Allah dan ya Allah. dan saya meraung. sebenarnya tak sanggup nak tengok putih dalam kesakitan menunggu nyawanya dicabut. tapi saya gagahkan kaki menghampiri putih. mencangkung di sebelah dia. hanya itu yang mampu saya buat. menangis teresak-esak. tanpa malu. bersaksikan abah dan mak. 

tolong jangan mati, putih.

putih selamat menghembuskan nafas terakhirnya. ada tompok darah di sisi dia. bukan kaki atau perutnya yang cedera ku kira. tapi kepalanya. 

saya masih menangis. terenjut-enjut bahu. tak boleh nak tahan-tahan. saya pedulikan saja mak dengan abah di situ. ini kali kedua saya menangis depan mereka. 

abah terus ambil cangkul gali lubang.

saya masih di sisi putih. menangis. lagi dan lagi. saya rasa saya sedang dalam keadaan trauma. sebab itu saya seperti berteleku melayan tangis.

sedih.

oren dan hitam datang dekat pada putih menjilat-jilat badan dia. saya halau mereka jauh-jauh. mereka seperti mengerti dengan apa yang dah jadi.


saya teman abah tanam putih. abah baca ayat apa entah. saya tak dapat tangkap.

saya tahu dia kesal. saya tahu. mungkin juga dia yang paling terkesan dalam hal ini.

oren dan hitam seperti tadi juga. tercengang-cengang melihat lubang yang digali abah.

abah masukkan putih dalam lubang berhati-hati. 

kali ini saya dah tenang. saya masuk dalam rumah. saya dengar ada orang menangis. saya sangka mak. saya masuk bilik mak rupanya adik yang menangis.

kenapa adik menagis?

dia sedih. dia datang kat mak tadi. dia kata, adik sayang putih.


saya sambung tangis lagi. argh! hati ini terlalu sedih.

putih si gebu. putih si comel. putih yang selalu dimanjakan. putih itu dan ini. putih yang semua sayang. 




sudahlah. kesal dan menangis macam mana sekalipun bukan dapat hidupkan kembali putih.

sayang putih.


tak dapat nak lupakan suara putih menjerit kesakitan :'((((










6 ulasan:

MofarRahman berkata...

jikalau putih tahu kasih sayang tuannya. insyaAllah, digantikan sesuatu yang lebih baik olehNya. amin.

Abul Akmal Arif Bin Anuar berkata...

sabar ya... :/

nousya berkata...

terima kasih......!

NidzamYatimiRamli berkata...

serius menyayat..

pasti ada hikmah. yakinlah..

nousya berkata...

-redha-

seminggu sekali berkata...

sabar qiqie, ajalnya dah tiba.

esok lusa kita pula. ye dak?

yg nyata berbeza, amal putih kau tak perlu dihitung.

aku cemburu itu.