Rabu, Oktober 5

monolog hari sadis

Maka bersujudlah ia mengadap Tuhan. Yang mana jika ditafsirkan secara kasar apa yang ia rasa, barangkali seluruh alam biarpun mereka mendoakan si kerdil itu, tiadalah mereka mengerti. Yang tahu cuma Dia.

Titis-titis tangis itu dikira. Biarkan ia begitu lamanya. Ia rindu. Rindukan si pendengar setia. Biarpun tiada juga jawapan yang diterima, lambat laun yang ditunggu bakalan juga menjelma. Lama ia di hamparan sejadah. Merintih. Ah, sungguh halus jiwanya. Barusan tadi hatinya seperti dipalu padu kata-kata sadis. Ah, sadis. Dengarkan ia. Teruskan mendengar. Lama ia diam, barulah ia membalas. Membalas setelah bait-bait doa dijeritkan, di dalam hati. Ah ! Kalau saja kau tahu.

Hati ia telah jatuh. Jatuh pada yang salah barangkali. Dan peratusan kemenangannya cuma sedikit jika diperhatikan. Ia jatuh jauh di tempat si kalah. Yang menang sudah tentu yang paling pantas. Kalah. Ia kalah.

Kau tahu sayang, sebelum bernyawa, setiap hal dalam hidup kita telah Dia ukir. Yang mana ada hal-hal yang dirahsiakan dari kita. Tunggulah. Tiada apa yang perlu kau kejar. Berharaplah. Tuhan itu setia mendengar.


Jiwa: "Kalau ada, adalah. kalau tak ada, tak ada lah...istikharahlah. Moga ketemu jawapan."

Tiada ulasan: