Rabu, November 2

Kidal

Masa darjah satu dulu, saya pernah bersekolah di sebuah sekolah agama. Ada seorang ustaz namanya Ustaz Aris kalau tak silap saya. Ah, umur dah lanjut sekarang, banyak hal yang saya lupa. Rasanya betullah namanya itu. Subjek pengajarannya bahasa syurga. Bahasa Arab.

Setiap kali waktu Ustaz Aris mengajar, setiap apa yang ditulisnya di papan putih akan saya salin dengan menggunakan tangan kanan. Saya tahu saya kidal. Saya tahu tulisan saya buruk bila menulis dengan tangan kanan. Alah, guna tangan kiri pun tulisan saya buruk juga. Tapi kenapa saya menulis dengan tangan kanan?

That Ustaz Aris, orangnya kacak, kulitnya cerah. Bagi budak yang baru 7 tahun waktu itu, jujur saya tahu apa itu rasa suka.

Kahkah.

Gila.

Ok, abaikan yang itu.

Ustaz Aris garang. Itu sekolah agama dia yang pegang. Dia cikgu besar di situ. Muda dan sedang mencari calon isteri. Tapi waktu itu sajalah. Sekarang dah beranak pinak.

Kegarangan Ustaz Aris adalah salah satu sebab kenapa saya menulis menggunakan tangan kanan. Di mana sampai pada satu ketika, ketakutan saya mempengaruhi mind set sendiri. Sehinggakan saya pernah menyangka yang menulis dengan tangan kiri adalah satu dosa. Satu kesalahan. Maklumlah, dengan cakap-cakap orang lagi.  Tangan kiri guna untuk cebok. Tangan kiri kotor. Seriuslah, waktu itu saya ingatkan berdosa menulis dengan tangan kiri ! Naif betul.

Dan lagi satu, saya lihat kawan-kawan saya semuanya menggunakan tangan kanan. Waktu itu saya ingat saya cacat ke apa. Kenapa tak ada sesiapa pun yang guna kiri ! Jadi saya pun menulis dengan tangan kanan. Tapi waktu Ustaz Aris saja lah. Waktu lain saya bantai kidal.

Jadi, bermulanya saat itu, saya boleh menulis dengan tangan kanan hingga hari ini. Baik jawi mahupun rumi. Tapi tidaklah cantik. Sejak hari itu juga saya boleh guna sudu dan garfu dengan tangan kanan. Ada orang kidal tak boleh tahu.

Sampailah satu hari, saya tidak lagi takut-takut menulis dengan tangan kiri pada waktu Ustaz Aris mengajar.

Kejadah apa nak guna kanan kalau awak tu kidal. Seksa tahu !

3 ulasan:

StingRay berkata...

masa aku sekolah dulu,kalau aku tengah menulis,ustaz lintas sebelah meja aku,mesti dia tutup idung,buat-buat macam busuk sangat.

demmit!

aku aku maintain terus tulis.Takda tukar-tukar tangan. =p

Tanpa Nama berkata...

untunglaa....dua dua tangan boleh menulis... mesti rajin menulis ni... :p

nousya berkata...

kau kidal ke apa stingray? hina betei ekeke

tanpa nama: alhamdulillah Allah da bagi kan. menaip rajin la sbb tulisan huduh