Isnin, September 24

ingatan picis

tidak ku fahami mengapa desis suaramu
juga dekah tawamu seperti rakaman yang ku dengari 

rambut gugurmu masih tidak ku sapu
biarpun kau telah pergi dengan kelangsungan hidup
bebas riang menghanyutkan luka tanpa sedikitpun terkenang aku

tanpa alasan aku menyerah kamu kepada kebohongan dunia
tanpa alasan aku menyerah kamu kepada apa yang kau cinta

apa benar tidak sedikit pun aku kau peduli ?
apa benar tidak sekelumit pun aku bererti ?

kita yang terpisah ketika jarak hanya sebatas genggaman tangan saja
dan masih lagi aku setia menunggumu

mana tahu
entah-entah
kau rindu

Tiada ulasan: