Ahad, Disember 30

maaf atas rajuk

I can never understand men. They are complicated like women too. So, here I am, apologizing.

Boleh jadi sebaik saja aku tuturkan ayat ini, aku bakal dimarah. Mungkin juga aku bakal diabaikan. Atau aku bakal dipersoalkan. Juga disalah ertikan.

Banyak tutur kata aku selalu diminta penjelasan. Boleh jadi kau bernasib baik untuk aku fahamkan. Mungkin juga aku culas. Atau aku terlalu liat. Juga sengaja bermalasan.

Kasihan. Entah apa yang menarik berbalah sama aku. Mungkin kau masih belum mengerti yang aku memang begini.

Yang berat lidahnya. Yang kering hatinya untuk memujuk.

Dan maaf bagi aku adalah sekonyong-konyong usaha. Sebagai tanda aku menyerah. Pada rajukmu aku kalah.

Benar taksiran aku. Aku dimarah.

Tiada ulasan: