Sabtu, Mac 23

marilah kembali menjadi taulan

duhai lawan yang dulunya kawan

perlahan-lahan

tangan kita seperti ditarik

kaki kita seperti terseret

sungguh

begitu mudah kita berpaling

kau tidak lagi ku lihat

apa lagi mahu berselisih

aku kau buang ke tengah lautan

terkapai teriakku tak bersahutan

lihat dirimu

semakin jauh

semakin laju mengayuh

larilah

kerana aku bukan lagi yang utama



apakah ada suatu masanya nanti kita bakal bermanis wajah, berjabat tangan, bertukar senyuman dan saling memaafkan kesalahan ?

apakah bagimu tiada bezanya antara berperang dalam diam dengan merapi kekariban ?

apakah tiada lagi daya untuk kita perhalusi kerumitan ?

apakah memang benar begini tersuratnya kisah kita ?



kadang aku berbisik sendiri
kau inginku lihat lagi
biarpun tak di sini
mungkin di syurga nanti



duhai lawan yang dulunya kawan

marilah kembali menjadi taulan

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

sedang mengalami situasi ini. takut yang di sana tak sudi maafi. atau banyak sangat fikir. ahh bingung