Sabtu, November 8

aadc

Detik tidak pernah melangkah mundur
Tapi kertas putih itu selalu ada
Waktu tidak pernah berjalan mundur
Dan hari tidak pernah terulang
Tetapi pagi selalu menawarkan cerita yang baru

Kelmarin aku menonton mini drama Ada Apa Dengan Cinta. Baru 36 hari yang sudah aku menonton filemnya yang dibikin pada 2002. Aku menipu jika tidak mengatakan bahawa ini yang sering aku tonton tak kira waktu. Transkripsinya juga aku hafal. 

"Terus, kalau loe sekarang nggak punya temen sama sekali kayak sekarang tu, salah siapa? Salah gue? Salah temen-temen gue, gue tanya? Loe cuma pingin nyakitin gue tau nggak loe. Loe itu nggak mau minta maaf. Loe itu cuma pingin nyakitin gue, jelek-jelekin gue sama temen-temen gue. Loe gue bilang ya, loe itu bener-bener udah sakit jiwa."

Nah, begitu sekali aku hadam. Tapi memang sedap kalau ikut cakap sekali dengan Cinta bila tiba scene ini. 

Jadi ada apa dengan mini drama AADC 2014 ini? 12 tahun berlalu tanpa kelanjutan cerita ini, akhirnya begini jawapannya. Ringkas dan padat. Aku fikirkan memang akan ada sambungan AADC, tapi tersedar yang ianya hanyalah promosi aplikasi di telefon pintar. Ah, kecewa.

Aneh ya, kok selama 12 tahun nggak ada sekali kontaknya sih. Apakah Dian yang tumbuh secantik gitu, dengan usia mendewasa masih jomblo? Apa pekerjaannya Rangga? Photographer? Journalist?

Aku tahu ini hanya iklan doang. Tetapi kenapa nggak dibikin filemya sekalian? Bikin penasaran loe tau nggak?

Tiada ulasan: